Haruskah kaleng gas dibuang saat disimpan?

Ah, topik penyimpanan bensin yang tidak ada habisnya. Sepertinya tidak ada habisnya ya? Ada alasan bagus mengapa masalah ini sering muncul. Orang ingin diberi tahu dan aman – itu seharusnya tidak mengejutkan siapa pun. Juga, ada terlalu banyak hal yang harus diperhatikan saat menyimpan bensin.

Salah satunya adalah, tentu saja, pertanyaan apakah kaleng gas harus dibuang saat disimpan. Ini mungkin salah satu yang paling sering ditanyakan tentang masalah di luar sana. Jika beberapa orang berbicara tentang penyimpanan bensin, itu.

Sederhananya: tidak, tidak perlu melampiaskan kaleng gas yang disimpan. Model yang dibuat dari 2009 hingga sekarang pandai menangani tekanan di dalam kaleng. Model lama datang dengan lubang ventilasi terpisah. Meskipun itu membuat menghirup gas lebih mudah, itu adalah risiko keamanan. Selain itu, membuang udara pada wadah hanya akan membuat gas di dalamnya lebih cepat rusak.

Jika Anda penasaran apakah kami dapat menguraikannya lebih lanjut, lihat artikel di bawah ini. Juga, kita mungkin akan mengembara ke topik lain yang berkaitan dengan penyimpanan bensin. Tetap di sekitar untuk beberapa info bermanfaat!

Penyimpanan bensin 101 (FAQ)

Mari kita lihat apa yang biasanya ditanyakan orang ketika topik ini muncul. Dengan kata lain: ketika mereka tertarik untuk menyimpan bensin di dalam dan di sekitar rumah mereka. Tip singkat: jangan pernah menyimpan bensin di dalam rumah Anda. Mengerti? Baiklah, mari kita mulai.

Apakah menyimpan bensin berbahaya?

Hal ini dapat. Juga, seharusnya tidak. Wow, kami cukup pandai menjawab pertanyaan seperti mistikus berkerudung. Selain humor klise, penyimpanan bensin adalah tugas yang cukup rumit untuk ditangani. Itu karena sangat berbahaya menyimpan bensin secara tidak benar.

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, bensin sangat mudah terbakar. Bahkan percikan kecil dapat membuat bencana. Itu sebabnya Anda tidak pernah melihat orang merokok di dekat pom bensin. Bagaimanapun, pastikan Anda menyimpan bensin Anda dengan cara yang benar.

Bagaimana cara menyimpan bensin dengan benar?

Sangat penting bagi Anda untuk menyimpan bensin hanya dalam wadah yang disetujui. Mereka biasanya terbuat dari HDPE (High-density polyethylene). Juga, hindari menggunakan botol plastik atau kendi susu, atau sesuatu yang lebih buruk. Bensin dapat dengan mudah meleleh melalui plastik, dan Anda tidak ingin menangani tumpahannya. Percaya kami.

Bagaimana cara membuang bensin?

Hal pertama yang pertama, temukan tempat pembuangan limbah berbahaya terdekat. Juga, Anda harus membawa bensin dalam wadah tertutup yang disetujui pemerintah. Sebelum Anda menuju tempat pembuangan, bersihkan tumpahan yang mungkin muncul. Terakhir, bawa bensin ke pusat pembuangan.

Apakah ada batasan penyimpanan bensin?

Tentu saja, ada. Berapa banyak galon bensin yang dapat disimpan seseorang tergantung pada hukum setempat. Misalnya, di NYC Anda diizinkan menyimpan 2,5 galon per rumah. Di sisi lain, di beberapa daerah pedesaan, Anda bahkan dapat menyimpan hingga dua lusin galon.

Bisakah bensin menjadi buruk?

Yup, bensin semakin memburuk seiring bertambahnya usia. Berapa lama bisa bertahan di penyimpanan sebelum rusak tergantung pada jenisnya. Kita dapat membedakan:

  • Bensin murni. Jenis bensin ini biasanya rusak setelah tiga sampai enam bulan.
  • Bensin campuran etanol. Itu bisa bertahan sekitar dua hingga tiga bulan.
  • Bensin stabil bahan bakar. Saat ini memegang rekor dalam umur simpan: dapat bertahan dari satu hingga tiga tahun dalam penyimpanan.

Bensin yang buruk tidak selalu berarti bensin yang tidak dapat digunakan. Gas manja tidak sekuat kembarannya yang baru. Selain itu, terkadang dapat merusak perangkat yang menjalankannya. Jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara menguji bensin yang buruk, jangan ragu untuk mengklik di sini.

Bisakah saya menyimpan bensin di ruang bawah tanah?

Itu sangat dilarang. Simpan bensin setidaknya 50 kaki dari tempat tinggal Anda. Gudang atau garasi luar akan melakukan triknya. Pastikan saja mereka tidak terlalu dekat dengan rumah tempat Anda tinggal. Selain itu, Anda sebaiknya menyimpan bensin jauh dari sumber panas potensial. Jauhkan dari jalur sinar matahari langsung.

Bahkan uap bensin bisa terbakar. Belum lagi racun dari menghirup udara yang bercampur dengannya. Itu adalah alasan yang cukup untuk menjauh dari tempat tinggal keluarga Anda. Untuk tips lebih lanjut tentang penyimpanan bensin yang aman, kunjungi halaman ini.

Oke, jadi sekarang kita sampai pada pertanyaan utama artikel ini. Mari kita periksa.

A red gas can with its own vent system.

Haruskah kaleng gas dibuang saat disimpan?

Sebelum kita menjawab pertanyaan ini, ada baiknya untuk melihat beberapa informasi mengenai kaleng gas. Kami akan menjelaskan peran mereka dalam penyimpanan bensin yang aman. Seperti yang dapat Anda prediksi, peran mereka adalah salah satu jenis yang sangat penting. Juga, kami akan mengomentari beberapa fakta dasar tentang ventilasi, dan tujuannya.

Jenis kaleng gas

Ada dua jenis kaleng gas: standar dan keamanan. Mana yang lebih praktis tergantung siapa yang menggunakannya. Mari kita lihat karakteristik mereka yang lain:

  • Kaleng gas standar. Ini sebagian besar akan Anda lihat di area perumahan – garasi dan gudang. Mereka biasanya terbuat dari plastik (HDPE), meskipun Anda juga akan menemukan beberapa yang logam.
  • Kaleng gas pengaman. Kaleng ini akan melampiaskan diri saat terkena panas, atau lebih buruk lagi – api. Tutupnya dibuat untuk memastikan pencegahan bocor. Juga, itu dibuat untuk mengurangi tekanan setelah suhu di dalam ruangan naik. Kaleng gas pengaman dibuat agar sesuai dengan semua standar keamanan dan sebagian besar digunakan oleh bisnis besar.

Mana yang lebih aman: kaleng gas plastik atau logam?

Kebanyakan ahli akan setuju kaleng gas logam adalah pilihan yang lebih aman. Juga, rata-rata orang bisa secara intuitif sampai pada kesimpulan yang sama.

Tidak semua kaleng plastik terbuat dari HDPE. Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, bensin dapat meleleh melalui plastik setelah jangka waktu tertentu. Kebanyakan orang membeli kaleng gas plastik karena harganya lebih terjangkau.

Apakah semua kaleng gas dilengkapi dengan ventilasi terpisah?

Sekarang kita telah melihat berbagai jenis kaleng gas, mari kita periksa apakah mereka memiliki kesamaan.

Kembali pada hari itu, sebagian besar kaleng gas memiliki ventilasi terpisah. Saat ini, sebagian besar memiliki satu lubang ventilasi sendiri.

Apa sebenarnya tujuan dari ventilasi?

Ventilasi ada untuk membantu cairan atau gas mengalir masuk dan keluar dari wadah tempat mereka menempel. Belum lama ini, ventilasi terpisah bertugas melepaskan udara yang masuk saat menuangkan. Sedikit penurunan tekanan memungkinkan aliran bensin yang stabil. Saat ini, seperti yang telah kami sebutkan, sebagian besar kaleng gas memiliki lubang ventilasi tunggal.

Jadi, haruskah Anda melampiaskan bensin yang tersimpan?

Jawabannya tidak sesederhana itu, tetapi lebih kepada TIDAK.

Tekanan dalam wadah yang tidak berventilasi dapat membuat wadah bensin mengembang. Ketika suhu naik, yaitu. Selama periode yang lebih dingin, kaleng akan menyusut. Kaleng gas yang dibuat dari tahun 2009 hingga sekarang dirancang untuk menahan turbulensi ini.

Jadi, ya, sebaiknya simpan kaleng bensin Anda tertutup rapat. Jangan lupa untuk mengisinya hanya sampai ke ujung yang disebut garis isian.

Akankah ventilasi juga merusak bensin yang disimpan?

Mungkin akan. Itulah alasan lain mengapa Anda harus menghindari membuang kaleng gas.

Bukankah kaleng gas yang tidak berventilasi merupakan risiko keamanan? Bisakah mereka membakar diri?

Sebagian besar ledakan terkait kaleng bensin terjadi ketika sumber api terlibat. Kaleng bensin yang dibuat dari tahun 2009 hingga sekarang dirancang dengan hati-hati untuk menahan tekanan. Hampir tidak ada kemungkinan ledakan gas tertutup rapat Anda.

Tunggu, apa yang terjadi di tahun 2009?

Pada tahun 2009, EPA melarang pembuatan dan penggunaan model kaleng gas tua. Singkatan dari Environmental Protection Agency. Model yang dilarang adalah model yang dilengkapi dengan lubang ventilasi terpisah.

Beberapa orang lebih suka model yang lebih tua. Mereka menyebutkan bahwa saat itu jauh lebih mudah untuk menyesap bensin. Rata-rata orang tidak menumpahkan begitu banyak bensin, kata mereka. Memang benar bahwa model yang lebih baru tidak begitu praktis. Tapi, seperti yang kita semua tahu, keselamatan selalu didahulukan!

Mari kita lakukan rekap

Baiklah, kita sudah mendekati akhir artikel ini. Seperti biasa, saatnya melakukan pemeriksaan cepat.

Penyimpanan bensin 101: Apa yang perlu diketahui?

Mari kita ingat cara menyimpan bensin yang benar:

  • Simpan bensin Anda hanya dalam wadah yang disetujui. Sangat penting Anda tidak melakukan DIY dan menggunakan kendi susu atau semacamnya.
  • Buang dengan cara yang diusulkan oleh pemerintah daerah. Cari tahu di mana area pembuangan bahaya terdekat Anda.
  • Periksa undang-undang setempat tentang batas penyimpanan bensin. Hukum-hukum ini dapat sangat berbeda dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya.
  • Jangan pernah menyimpannya di dalam objek tempat Anda tinggal. Gudang atau garasi di luar akan melakukan triknya.

Sekarang kita telah menyebutkan itu, mari kita lihat apa topik utama kita hari ini.

Haruskah kaleng gas dibuang saat disimpan?

Sederhananya: tidak. Sejak 2009 kaleng gas datang tanpa bukaan ventilasi terpisah. Saat ini, kaleng gas perlu ditutup rapat. Tidak hanya membuang kaleng gas merupakan risiko keamanan, tetapi tindakan yang sama menyebabkan gas Anda rusak.

Model kaleng gas yang lebih baru hadir dengan satu lubang ventilasi sendiri. Meskipun Anda mungkin akan menumpahkan sedikit bensin, keselamatan adalah yang utama!

Pikiran terakhir

Itu saja untuk topik hari ini, teman-teman. Semoga, Anda menikmati membaca artikel ini sama seperti kami menikmati menulisnya. Kiat-kiat ini akan membuat rumah Anda menjadi tempat yang lebih aman. Maaf jika itu terdengar agak sok. Bagaimanapun, pastikan Anda melakukan semua yang bisa Anda lakukan untuk memastikan rumah Anda bebas dari bahaya. Untuk tips lebih lanjut tentang penyimpanan bensin yang aman, lihat halaman ini.